Teman-teman

Sunday, March 13, 2011

Al-Muhajjir Bersama Maher Zain

Rumah baruku telah dikunjungi oleh adik dan kakak yang datang dari Kelantan. Isteriku begitu sibuk menggoreng bihun untuk santapan kaum keluarga. Aku pula ke pasar malam mencari kuih tradisional. Dapatlah kuih serabai dan cucur peniram sebagai juadah tambahan. Selepas maghrib sampailah mereka kerumahku. Dalam semua-semua yang datang terselitlah seorang anak kecil yang bergelar cucu saudara. Eh eh betul ka perkataan ni.

Sianak kecil yang di panggil Iman ini amat suka mendengar lagu Maher Zain. Kalau didalam kereta dipasang lagu lain maka marah la dia. Bila si ayah menyanyi juga dimarahi sebab suara tak sedap. Maka aku pun mulalah menyanyi lagu Insyaallah dan Barakallah. Berhenti dia bila mendengar suara tok anjang dia menyanyi. Kira sedap sangat lah tu. Setelah puas berborak maka tibalah masanya mereka pulang. Aku cukup gembira sebab sejak kami berpindah kesini selama sebulan setengah inilah pertama kalinya rumah kami dilawati kaum keluarga.

Setelah mengemas dapur dan solat isyak, badan dan mata pun tidak dapat ditahan lagi. Dengan sekejap saja tidak sedarkan diri. Maka bermulalah episod pengembaraanku. Aku membawa isteriku ke konsert kumpulan nasyidku iaitu Al-Muhajjir bersama Maher Zain. Maher Zain mendendangkan lagu Insyaallah dan Barakallah. Selesai dua lagu maka berkata Maher Zain. " Tuan-tuan dan puan-puan. Bersama dengan saya ialah kumpulan yang tidak asing lagi. Dijemput kumpulan Al Muhajjir. Maka aku pun keluar sambil mengalunkan lagu, " Bila nur melimpah di hati. Manusia itu bangun. Dari alam kegelapan ibarat mata yang berseri..... ". Lagu dari Nadamurni

Penonton menepuk tangan bila mendengar dendangan aku. Betapa bangganya aku bila mendapat tepukan begitu. Aku turun dari pentas mendapatkan isteriku sambil menyanyi. Nak tunjuk romantiklah tu. Tiba-tiba isteriku menampar pipiku. Terkejut aku bila ditampar. Bila aku membuka mata, aku berada diatas katil sambil terduduk. Tanganku mengangkat seperti membuat showmanship. " Apa abang ni duk ooo oooo seperti dok nyanyi. Abang lawan dengan jin ka ". Tanya isteriku.

Akhirnya aku cerita kepada isteriku yang aku bermimpi kumpulan nasyid kami membuat persembahan bersama Maher Zain. Apalagi isteriku tidak dapat menahan ketawa lagi. Jam menunjukkan pukul 3 pagi. Setelah puas ketawa dan mata pun sudah hilang mengantuknya kami terus mengerjakan solat tahajjud. Kira buat qiamullail lah. Aku sempat membaca hadis 40 sambil menanti waktu subuh. Itulah pengembaraanku walaupun sementara tapi penuh erti. Bukan senang dapat membuat persembahan begini. Pembaca semua sorry la bila melihat ke tajuk tu nampak power. Tapi itulah aku raja segala mimpi. Layanlah he he

8 comments:

Marina Monroe said...

Hebatnya mimpi sampai boleh buat show/concert..he he he

Insan Marhaen said...

IM pun ketawa besar ni...kah..kah...kah...

walaupun masa baca n3 WN ni jam dah 1 pagi..

Ariff Budiman said...

Marina Monroe.. Artis katakan. dalam mimpi pun concert

Ariff Budiman said...

Insan marhein...Dalam mimpi IM dan jemdela hati pun ada sama. Hebat kan

Marina Monroe said...

Huishhh..kelakarlah Ariff ni..
sampai bawak IM dan Jendela hati dlm mimpi he he he

Ariff Budiman said...

marina Monroe..Biasalah dah nama sahabat. Dimana pergi mesti ada sama

bearcat said...

Hehehe apada paknjang aku ni...Raja Segala Mimpi.
Nasib baik tak mimpi Iman buat nenek nenek si bongkok tiga :-)

Ariff Budiman said...

bearcat..Ha yang itu coming soon

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...