Teman-teman

Wednesday, March 23, 2011

Rumah Di Naiki Air

Sekitar jam 6 petang aku melihat awan tebal yang gelap berada di atas bumbung rumahku. Suasana seperti masuknya waktu maghrib.

" Nah nampak gayanya hari ini hujan akan turun lebat. Nasib baik kita dah repair diluar. Kalau tidak sudah tentu air akan masuk kedalam rumah bila hujan ". Kataku kepada isteri. Satu demi satu aku makan cucur udang yang digoreng isteri sambil menanti waktu maghrib. Ketika azan berkumandang hujan lebat sudah mulai turun. Cepat-cepat aku menunaikan solat maghrib. Jam 8 nanti aku akan mengetahui apa berita tentang pengebomam tentera bersekutu keatas libya

Begitu tebal awan menutupi ruang angkasa

Selesai solat maghrib aku sudah berada didepan tv. Belum pukul 8 lagi. Aku membuka laptop untuk membaca email-email terbaru. Tiba-tiba isteriku meluru keluar

" Bang air masuk dalam rumah bang ".
Apalagi bergegas aku kedapur dan betul begitu cepat air masuk kedalam. Aku membuka pintu dapur. Terbukanya pintu memudahkan lagi air menerpa. Panik isteriku. Tiba-tiba...isteriku menjerit

" Bang lipas bang. Gelinya..... " Sambil berlari mencari sheltox.
Aku tertawa gelihati melihat kelemahan isteriku dengan lipas. Disemburnya lipas yang dibawa arus. Kalau ada yang masuk kecelah-celah periuk tiada maaf bagimu. Isteriku cukup pantas bertindak.

Air melimpah masuk keruang dapur rumah. Macam air pasang da..

Dalam keriuhan isteriku dengan lipas, jiran sebelahku pula riuh dengan pertengkaran mereka. Sisuami memarahi isteri kerana membiarkan rumput panjang dan longkang tersumbat yang menyebabkan rumah mereka dan kami dimasuki air. Sambil mencekak pinggang si suami mengarahkan si isteri membuang rumput diluar dalam keadaan hujan lebat. Aku sudah mula geram dengan gelagat si suami yang hanya tahu mengarah tetapi tidak mahu menolong. Dia rasa dia seorang yang mencari nafkah manakala si isteri yang tidak bekerja dianggap sebagai duduk saja dirumah.

" Sudah la bang. Jangan ditambah lagi ketegangan dengan menegur mereka. kejap lagi berhenti lah ". Isteriku menenangkan aku setelah melihat aku meluru keluar untuk menuju kerumah jiran sebelah. Hujan semakin lebat. Rumah-rumah jiranku yang lain turut dinaiki air. Akhirnya aku sendiri keluar dalam keadaan hujan lebat membersih longkang yang tersumbat dan akhirnya alhamdulillah barulah air dapat mengalir dengan laju. Jiranku masih lagi bertengkar. Si isteri pula naik sheikh bila asyik dimarahi suami depan orang ramai. Mungkin malu juga dia diperlakukan begitu. Begitu dayus sekali si suami. Si isteri bertungkus lumus dengan air memenuhi rumah, si suami pula tak habis-habis menengking macam orang mabuk. Dalam keadaan hujan lebat juga si suami menaiki motosikal pergi entah kemana. Tinggal si isteri sendirian memncuci rumah.

Kasut siapa pula yang dibawa masuk kedalam rumah aku ni...

" Nah...nanti bila kita dah tua janganlah jadi macam mereka. Asyik bertengkar dan bergaduh sesama sendiri ". Aku berkata kepada isteriku. Sedih juga bila melihat jiran sebelah. Waktu muda mereka mungkin bercinta macam nak rak. Bila tua asyik bergaduh.
" Depa tak ada perasan cinta lagi kut no ". Kataku pada isteri yang hanya mendiamkan diri. Setelah air mulai reda aku dan isteri mulalah mengemas kembali barangan yang diangkat. Dalam pada itu masih ada terselit seekor dua lipas yang menyebabkan isteriku melenting giler.....

Syukur sebab air masuk tak lah banyak sangat. Nasib baik tepung roti canai, aku angkat naik keatas meja. Kalau tidak rosaklah ia. Sewaktu berehat setelah letih selama sejam air memasuki rumah, aku pun bersuara kepada isteriku.
" Nah tau dak tadi...semasa abang ada dekat luar. Abang dengar satu suara ". Aku memulakan cerita.
" Abang dengar suara apa. Hantu ka ". Sampai kesitu pula sangkaan isteriku.
" Tak tak bukan hantu tapi entah la. Suara tu berkata, Wahai anak-anakku waspadalah rumah itu. Penghuninya amat bahaya. Pantang melihat kita sudah pasti mereka akan membunuh. Jangan masuk kedalam rumah mereka sebab mereka akan menjejaki kita sampai kelubang cacing. Ibu pesan ini sebab ibu sayangkan anak-anak semua ". Aku menghabiskan ceritaku sambil isteriku ketawa akan maksud ceritaku ini.
" Abang ni suka sangat menyakat Nah la ". Sambil mencubit lenganku. Kepada pembaca semua, apakah maksud ceritaku. Cuba terangkan.....

6 comments:

Marina Monroe said...

he he he ibu lipas yg sayangkan anak2 nya..

Khahar said...

lipas kepala hitam...:)

Di kawasan rumah saya pulak air kencing. Dalam lif,tepi peti surat dan lobby lif rumah tingkat 13 pun kena kencing. Saya siasat,orang tua nyanyuk anaknya tinggalkan kat luar bila dia orang pergi kerja.

pB said...

Salam


sib baik tak kena pindah

Ariff Budiman said...

Marina Monroe...Yes korek koreh. Ha ha

Ariff Budiman said...

Khahar...Kesian orang tua tu ya. Harap2nya bila kita tua tidakj senyanyuk itu

Ariff Budiman said...

pB...Syukur. Baru ujian kecil saja

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...