Teman-teman

Thursday, March 31, 2011

Goblok...Minggir....

Aku bertugas pagi. Tiba-tiba aku mendapat panggilan talipon.
" Encik Ariff boleh datang ke pondok kawalan. Rakan saya pengsan ".
Aku dan rakanku bergegas kepondok kawalan. Apa-apa yang berlaku dalam kawasan kami bermakna kami akan bertanggungjawab. Setibanya kami disana aku melihat seorang pak guard sudah terlantar tidak sedarkan diri. Kadang-kadang dia bersilat. Gayanya seperti harimau. Sah ler ini kes menuntut ilmu.

Rakan setugasnya menalipon isteri pak guard sebab hanya isterinya saja yang tahu mengubat suaminya. Tapi isterinya tidak dapat datang sebab anak kecil mereka masih disekolah. Dia meminta tolong kami merawat suaminya. Caranya ialah pegang tasbih. Lepas itu beri salam dan benda yang berada didalam badan suaminya akan bertanya siapa. Beri nama orang yang bagi salam dan kemudian zikir. Rakannya tidak berani buat lalu dia bertanya diantara aku dan rakanku siapa yang berani.


" Ariff..hang buat ler. Aku tak sembahyang dan aku tak pandai zikir ". Kata rakanku selamber saja. Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Kalau aku buat bermakna aku kena khusyuk berzikir dan kalau ini terjadi bermakna silat seru secara berzikir yang tidak lagi aku amalkan setelah mempelajarinya ketika aku di alam remaja akan mengalir kembali. Pernah aku bertanya guru silat untuk membuang ilmu itu. kata guru silat ilmu itu tidak boleh dibuang sebab dia amalan zikir yang sudah mengalir melalui saluran darah. Pernah suatu ketika aku terlalu marah aku akan menjadi orang yang hilang kawalan. Kini aku hanya boleh mengawal saja. Alhamdulillah setelah aku rapat dengan Allah aku dapat mengawal emosi marahku. Ketika mendengar kuliah banyak diceritakan tentang mengawal kemarahan. Tapi itulah sampai isteriku meninggal akibat perbuatan sihir pun aku terlalu cool untuk membalas dendam.
" Kalau hang tengok aku buka langkah nak bersilat. Hang tarik badan aku keluar ". Aku pesan pada rakanku.

Aku diberi tasbih lalu menghampiri pak guard. Aku beristighfar agar aku dapat mengawal emosi. Takut pula kalau aku hilang kawalan siapa pula yang akan mengubat aku.
" Assalamualaikum ". Aku memberi salam. Suara aku terketar-ketar.
" Waalaikumussalam. Siapa kamu ". Tanya pak guard. Suaranya dalam. Bahasanya lebih kepada Indonesia atau sedikit Jawa.
" Saya bernama Ariff Budiman. Kamu dari mana ". Tanya aku.
" Hamba dari Gunung Jerai datang melawat kekanda yang punyai masalah ". Kata benda yang berada didalam badan pak guard.

" Kamu mahu bermain ya '. Tanya pak guard sambil tangannya seperti cakar harimau bersilat didepanku. Rakanku dan rakan pak guard dah nampak lain macam. Aku juga takut tapi aku harus meneruskan juga apa yang telah aku lakukan.
" Enggak mahu main. Hamba tidak pandai bermain ". Aku berkata
' Goblok kamu. kalau enggak tahu bermain minggir kamu. Ayuh.... ". Sambil membuka langkah silatnya. Bila melihat silatnya tiba-tiba tanganku pula yang bergerak. Cepat-cepat aku beri isyarat kepada rakanku agar menarik aku keluar. setelah aku ditarik keluar aku meminta rakan pak guard menalipon isterinya yang tahu mengubat. Aku tidak mahu menanggung risikonya.

Setelah isterinya datang lalu isterinya memakaikan suaminya selendang kuning macam pendekar. Aku terkenang kembali saat aku bertemu dengan lembaga berpakaian hitam dengan selendang kuningnya. Setelah dijampi dan baca mentera akhirnya suaminya sedar kembali. Kata isterinya suaminya tidak boleh ada masalah. Mereka kena keluar dari rumah sewa. Disebabkan terlalu memikir untuk mencari rumah maka jatuh pengsan. Yang datang adalah datuk dari gunung jerai untuk melawat.

" Tapi kak pasai apa dia ajak saya bermain dan buka bunga silat '. Tanyaku kepada wanita tersebut.
" Datuk tau orang yang berada didepan ada ilmu tapi tak mau buat ". Sambil tersenyum wanita tersebut mengerling kearahku.
" Patut la dia panggil saya goblok dan halau saya kebelakang ". Merungut aku didepan wanita tersebut.
" Sampai bila encik nak simpan ilmu tu. Gunalah ". Tegas wanita isteri pak guard.
Aku terdiam seketika. Ilmu apa yang aku ada sehingga aku diajak untuk bermain. Bertambah musykil dan takut aku. Entah ilmu itu diragui atau tidak. Aku tidak berani mencuba. Kalau ada pun aku akan ikhtiarkan untuk dibuang. Takut bila dipenghujung nyawa ilmu itu begitu susah untuk dikeluarkan

5 comments:

pulasan007 said...

haha...ingatkan nak cerita pasai hantu kak limah balik rumah...hehehe

Ariff Budiman said...

pulasan007...Ha ha Dad. hantu kak Limah tak mau balik kampong dah. Dia merajuk asyik kena perli saja

a kl citizen said...

Takut juga kalau nak mengamal ilmu ni kan...

Ariff Budiman said...

a kl citizen...Betul tu cikgu. Jangan diamal ilmu yang tak di iktiraf oleh agama

DarkKnight said...

tentu WN pernah dgr ttg Ridam atau Akrine. Mungkin bole tanya mereka ttg ilmu ape yg WN ade tu. Baik atau tidak. Yg penting, tak bercanggah langsung dgn Islam dan alquran.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...