Teman-teman

Tuesday, March 08, 2011

Dah Buat Checkup Tapi Kenapa Masih Sakit

" Abang jangan lupa ke gerai nanti selepas checkup. Nah dah buat roti canai kacang dal dekat abang ". Sebelum kegerai aku sudah diingatkan. Selalunya aku kerap membeli roti canai kacal dal. Kini tiada sebab lagi aku nak beli. Dia dah buat. Jam 8.30 pagi aku sudah berada di hospital untuk membuat checkup di kepalaku. Walaupun sakitnya sudah hilang namun atas saranan kaum keluarga aku tetap juga buat checkup. Biar puas hati. Namun satu saja kelemahanku ialah penantian result yang membuat aku kecut. Aku takut akan result yang akan aku terima. Ok ke. Tak ok ka. Setelah hampir sejam menunggu maka jururawat memanggil nama aku. Jantung aku bergerak begitu kencang. " En Ariff, kami sudah periksa kepala encik dan kami dapati resultnya ok. Tiada kecederaan akibat kemalangan tempuh hari ". Aku cukup bersyukur. Masalah yang alami bukan dari kecederaan kepala. Selesai checkup aku ke bank untuk mengambil roadtax. " Encik kena saman. Roadtax boleh renew 6 bulan saja. Tinggal 2 hari lagi encik untuk menjelaskan saman ". kata pegawai bank sambil menghulurkan roadtax kepadaku.

Dengan serta merta sakit kepala dibuatnya. " Pukul berapa abang nak datang kegerai ". Tanya isteriku. " Nah simpan dulu roti canai tu. Abang kena saman ni. Abang nak ke balai polis ". Bergegas aku kebalai polis. Tinggal 2hari lagi untuk menjelaskan saman. Kalau tidak sudah tentu menjadi kes mahkamah. Ini yang leceh. Bila sampai kelihatan orang ramai saedang beratur. " Nak bayar saman line ini. Nak check saman line ini ". Pegawai polis memberi arahan. Nak check saman taklah seteruk nak membayar. Setelah mendapat resit saman, aku terus keline sebelah beratur untuk membayar saman. Aku meneliti saman. Pandu laju 150 km/j di Slim River. Aku cuba imbas tarikh tersebut. Hah.. aku ke Kuala Lumpur. Time tu anak aku yang bawa. Ingat lagi kata-katanya, " Tak apalah ayah tidur biar adik bawa ". Memang aku tidur sungguh sehingga dia bawa laju pun tak perasan sebab mata dah pejam. Sedar-sedar dah masuk KL.

Setelah sampai kekaunter aku menyerahkan surat cinta. " Encik kena RM150 kes pandu laju ". kata pegawai polis. Aku menjelaskan saman tersebut. Seorang wanita merungut dia kena sebanyak 20 saman. " Itulah masa lu tekan minyak talak ingat. Bila kena saman baru mau pening kepala ". kata seorang pemuda kepada perempuan cina tersebut. " Aiya...bukan wa bawak. Ini wa punya anak tarak guna yang bawak. kasi susah punya anak ". Marah sungguh wanita cina itu sambil membayar saman sebanyak RM800 lebih. Rata-rata yang aku dengar ketika beratur sebelum membayar ialah kes anak yang bawa. Ayah guna motor. Anak yang pakai kereta. Aku sempat juga check kereta isteriku. Tak ada saman. Anak aku pula talipon minta check keretanya. Ni sorang lagi pun bukan calang-calang tekan minyak. Walaupun kereta kancil dia tekan samapi 100 km/j. Nasib baik tak ada saman.

Akhirnya tak dapat juga aku merasa roti canai kacang dal. Nak makan dak masuk tengahari. Waktu time makan nasi. Akhirnya aku talipon isteri. " Nah hari ni abang beli lauk sudah. Nasi abang masak dirumah ". Malas rasa nak menjelaskan bil-bil rumah. Rasa macam nak tercabut kepala lutut akibat berdiri selama hampir 2 jam untuk menjelaskan saman. Ketika sampai giliran aku barulah pegawai polis menghulurkan nombor dan meminta yang baki dibelakang agar berehat dulu dan nombor akan dipanggil. Sudah terlewat.....Aku rasa macam tak boleh nak langkah parit ketika pulang walaupun parit itu amat kecil. Teruk.....

2 comments:

Insan Marhaen said...

nasib baik kena saman di dunia. boleh gak bayar..

tak tahulah saman kita di akhirat nanti. lagi lama menunggu. tu baru nak tengok result.

Ariff Budiman said...

Insan Marhein.. Betul tu. Tentu kita terkapa-kapa bila diberikan surat saman. Ini dosa kamu sejak umur berapa sehingga berapa. Berpeluh kita

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...