Teman-teman

Tuesday, March 29, 2011

Rindu Sangat....Tengok Puas-Puas

28 Mac 2011.....Aku akan bertugas malam tetapi entah kenapa badanku terasa macam cuaca di Pulau Pinang. Kejap hujan dan kejap panas. Begitu juga badan aku. Akibat keletihan kerja yang tidak menentu badan mulai merasa panas sedikit.
" Badan abang panas la. Macam mana abang nak kerja malam ni ". Kata isteri bila tersentuh badanku.
" Nanti selepas isyak ni abang telan panadol dan tidur dahulu. Nanti Nah kejutkan jam 11 malam ". Baiknya isteriku. Sanggup tak tidur hanya nak kejutkan aku untuk bertugas malam.
Apalagi tarik selimutlah sehingga tak nampak apa-apa.
" Macam ini baru berpeluh badan abang. Insyaallah nanti segar ke tempat kerja ". Itulah setiausaha peribadiku merangkap sebagai jururawat kadang-kadang. Sambil membetulkan selimutku agar menutupi seluruh badanku supaya berpeluh.

Disnilah bermula episod sedikit demi sedikit dia muncul disebelah kiriku

Tiba-tiba aku terkejut dari tidur. Terasa lama benar aku tidur. Terkejut aku bila melihat jam didinding menunjukkan pukul 11.45 malam. Masyaallah bila masa isteriku tertidur disebelah. Kesian aku dengan isteri. Dia juga keletihan berniaga namun semangatnya yang tinggi untuk mengejutkan aku dan akhirnya dia juga tertidur. Aku mengejutkannya sambil tertawa.
" Masyaallah. Setiausaha abang boleh terlena ". Sengaja aku mengusiknya. Tak sanggup aku nak memarahinya bila melihat dia tertidur. Jam 4 pagi dia harus bangun untuk masak.
" Hah...Nah minta maaf abang sebab tertidur ". Muka dia berlainan takut aku marah.
" Tak apa. Small matter. Nanti abang talipon rakan beritahu terlewat sedikit ". Pujuk aku takut dia rasa bersalah pula.

Disinilah aku hampir dilanggar kereta yang datang arah selekoh depan. Pemandu itu juga terkejut

Setelah siap aku pun keluar sambil melambai tangan kepada isteriku. Bila buat begini barulah terasa akan kemesraan. Semasa hidup dengan arwah Siti Aishah aku lakukan begini juga. Terbayang wajah isteri melambaikan tangan menghantar aku untuk bertugas. Jam sudah pukul 12 tengah malam. Aku mengambil keputusan untuk menggunakan jalan pintas dari jalan yang selalu aku lalui. Kalau sebelumnya aku mengambil 40 minit untuk ketempat kerjaku. Jalan pintas ini hanya memakan masa selama 15 minit saja. Cepat kan kan....

Aku terus memecut motosikal menaiki jalan berbukit yang dipenuhi pokok dan hutan. Hujan mulai turun renyai-renyai. Nak guna kereta anak lelaki dan pinjam nak ronda dengan kawan-kawan katanya. Terpaksa la guna motosikal. Aku terus memecut membelah bukit. Tiba-tiba aku sedari ada sesuatu yang tidak kena. Terasa ada kain melayang disebelah kiriku. Lama kelamaan kain itu makin banyak. Ya Allah lansuir berada betul-betul disebelahku. Mukanya menoleh kearahku sambil menyeringai senyum. Kalau dulu aku boleh namapak mereka tak menjadi hal. Aku boleh bersedia. Kini dia muncul tiba-tiba disebelahku pula.

Perlahan-lahan aku menoleh melihat wajahnya. Pipinya dipenuhi dengan bedak sejuk tapi sudah kering. Mungkin dah lama dah tak tukar...Rambutnya panjang mengurai. Lama kelamaan sudah menjadi biasa. Pengalaman dapat melihat benda halus membuatkan aku tidak terlalu gentar menghadapinya. Aku biarkan dia terbang mengikutku. Yang anehnya bila aku belok dia pun belok padahal dia bukan tengok depan. Asyik lihat muka aku saja sambil garu merata. Terasa gatallah tu akibat tak mandi lama. GPS dia mungkin orait juga. Didepan selekoh aku melihat cahaya lampu kereta. Lega rasanya mungkin bila lampu kereta menyuluhnya dia akan terbang. Bila kereta membelok dan lampunya menyuluh depan, kereta itu terus melelong dan hampir-hampir melanggar aku. Aku turut melelong. Mungkin pemandu tersebut pun dapat melihat akan langsuir. Terus kereta itu menghilang.

Diatas pokok inilah langsuir terbang sambil mengilai nyaring he he he.....

Akhirnya aku membaca ayat kursi lalu aku hembus pada langsuir. Terus dia terbang diatas pokok sambil mengilai nyaring. Kalah suara Ziana Zain. Bila sampai di tempat kerja tangan aku dan menggeletar. Nasib baik dalam beg ada Al Mathurat lalu aku baca untuk menghilangkan gugupku. Pagi tadi ketika aku pulang aku singgah digerai isteriku lalu aku ceritakan apa yang berlaku semalam.
" Nah dah pesan dekat abang jangan lalu ikut bukit tu tengah-tengah malam. Tu la abang dok rindu sangat kata nak jumpa, dia bagi jumpa la ". Gurau isteriku. Pernah aku berkata dekat isteri antara kebaikan aku dapat melihat dan tidak baiknya aku tidak dapat melihat. Kataku yang baiknya ialah aku tahu dimana mereka berada dan aku bersedia. Yang tak baiknya ialah macam yang aku jumpa la. dia muncul secara tiba-tiba. Siapa yang tidak terkejut beruk.
" Abang rindu la nak tengok balik ". Pernah aku berkata kepada isteri.
Rindu sangat tengok puas-puas............

11 comments:

siti murni said...

kat mana tu yer..i mean jalan tu...

Ariff Budiman said...
This comment has been removed by the author.
Ariff Budiman said...

siti murni..Jalan singkat ke Paya Terubong menuju Air Itam

Insan Marhaen said...

huu.. jadi macam IM rupanya lagi bagus. tak pernah jumpa dan tak mahu jumpa pun...

kakcik said...

Dah lama kakcik tak baca kisah begini di blog AB. Ish... tak payahlah kakcik diberi kelebihan melihat 'mereka'. Menaip ni pun meremang bulu tengkuk kakcik!

hrusli61 said...

Boleh pandang-pandang jangan pegang-pegang ...

abuzorief said...

"Yang anehnya bila aku belok dia pun belok padahal dia bukan tengok depan. Asyik lihat muka aku saja sambil garu merata"

Muka WM yg hensem... terpikat juga dia... he3

Ariff Budiman said...

Insan Marhein...Tuah seseorang untuk berjumpa he he

Ariff Budiman said...

kakcik..Kalau nak diikutkan banyak pengalaman seperti ini berlaku cuma kadang2 rasa nak ke orang baca asyik cerita hantu saja.

Ariff Budiman said...

hrusli61...Huih cikgu Anna Rafali

Ariff Budiman said...

Abuzorief...Tak hensem dah. Dulu masa kecik2 memang cute. Sekarang bukan cute tapi cube

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...