Teman-teman

Monday, April 11, 2011

Inilah KisahKu

Pagi-pagi lagi aku keluar bersama isteri menuju ke destinasi yang berlainan. Hari ini aku ditugaskan ke Parit Buntar. Aku sudah berkira kalau kesini bermakna aku akan bersarapan pagi di Parit Buntar. Sudah lama aku tidak merasai mee kicap pedas tapi aku harus kegerai isteriku dulu. Sebelum nak pergi nak tengoklah dulu muka isteri. " Abang nak makan roti telor ka. Lama abang tak makan ". Pula dah isteriku sudah pelawa. Memang agak lama aku tak makan roti telor. Aku bangga dengannya sebab dari tepung menjadi bebola. Dari bebola menjadi sekeping roti canai. Semuanya dibuat sendiri. Sebab itu customer ramai yang suka. Setiap hari sebanyak 140 keping terjual. Kesian pula kalau aku tak makan. Jadi aku pun order sekeping roti telor dari isteriku. Sekejap saja udah siap.

Setelah makan roti telor aku minta diri dari isteri untuk ke Parit Buntar. Dengan senyuman dia melambai tangan padaku. Setelah membawa kereta selama 40 minit maka sampailah aku di Parit Buntar. Alhamdulillah ada juga rezeki nak merasai mee kicap pedas. Berpeluh-peluh aku menikmati mee kicap pedas. Tengah asyik makan isteriku talipon. " Kenapa suara abang Nah dengar semacam penat. Abang tak sihat ke ". Risau isteriku mendengar suara aku. Bukan aku penat tapi menahan kepedasan mee kicap. " Tak-tak abang tak penat. Cuma pedas tengah dok makan mee kicap pedas ". Oh..oh aku tersilap cakap. " Ya Allah abang makan mee ka. lututbaru saja baik ". Terdiam aku bila isteri sudah marah. " Semoga abang tak sakit kaki selepas makan mee ". Alhamdulillah. Berdoa juga dia untuk aku.

Setelah aku meneruskan perjalanan, sampai juga akhirnya kedestinasi aku. Aku parkir keretaku dilaman sebuah rumah. Sebuah pokok yang sinonim buatku. Ia begitu rendang. Di Penang kami panggil pokok ceri. Buahnya kecil berwarna merah. kata orang buahnya amat baik untuk mereka yang mempunyai penyakit gout. " Buah ni kalau ada yang darah tinggi, gaut dan banyak lagi elok dimakan '. Kata pakcik yang berdekatandenganku . Confirm la tekaan aku tentang buah ini. Cuma tiada research yang menyeluruh tentangnya. Aku kutip dan makan sebelum aku menjalankan tugasku.

Setelah selesai tugasanku disini aku beredar ketempat lain pula. Dalam perjalanan ternampak pula buah durian. Sekilo dijual dengan harga RM3. Aku berhenti kereta dan membeli 2 biji. Durian Perak katanya. Isinya tebal dan wangi pula. 2 biji dijual dengan harga RM18. Ok la tu. Buahnya pula besar. Macam durian kahwin. Isteri aku bila aku beritahu beli buah durian bukan main suka dia. Peminat durian katakan. " Abang balik pukul berapa sebab hari ini Nah masak kari kepala ikan ". Mendengar kari kepala ikan saja perut sudah terasa lapar. Hai baru saja aku makan mee.
Pagi kelmarin aku ke pasar lalu membeli kepala ikan Mayong. Itu sebutan orang Penang la. Ikan ini ada kelempong besar. Aku dari kecil emak suka beli ikan ini. Bila aku dah besar aku mesti mencarinya. " Ok ok abang on the way nak balik ni ". Tak sabarnya rasa hati bila nak balik rumah. Aku buka radio channel Hitz FM. Aku minat dengan siaran ini sebab jenakanya bersahaja dan dikendalikan dalam bahasa inggeris. Hari ini seorang suami meminta agar DJ mengenakan isterinya. lalu DJ pun menalipon wanita tersebut. kata DJ dia dari bank dan mengatakan yang sudah banyak kali wanita tersebut tidak melunaskan pinjaman kereta. Terkejut wanita tersebut sebab katanya setiap bulan dia ada membayar dan resitnya pun ada.

Akhirnya bila DJ mengatakan yang pihak bank tiada rekod yang mengatakan bahawa pinjaman telah dibayar maka menangis wanita tersebut. Dalam sebak sempat juga wanita tersebut bertanya dari mana mereka mendapat nombor talipon bimbitnya sebab dia tidak pernah memberinya kepada pihak bank. Maka berlakulah pertengkaran yang sengaja diadakan oleh DJ. Terhibur juga aku mendengarnya. Akhirnya DJ pun mengalah. katanya dia baru mendapat email dan memberi nama orang yang memberi nombor talipon bimbitnya dan orang itu ialah suaminya. Akhirnya DJ memperkenalkan diri mereka dari Hitz FM dan wanita itu telah terkena.

Menjerit wanita tersebut geram lalu berkata. " Can you please tell my husband yang malam ini dia kena tidur diluar. I tak akan buka pintu bilik. Geramnya i. Dia nak kenakan i. I kenakan dia balik ". Kata-kata wanita itu bukan DJ saja yang tertawa malah aku juga tertawa seorang diri bila membayangkan bagaimana sisuami mengetuk pintu bilik yang telah dikunci. Nasib badan hang la. Gatal sangat nak kenakan isteri. Kan binasa badan. Aku sampai dirumah isteriku sudah sedia menyambutku. Kari kepala ikan terhidang diatas meja. Memang cukup lazat sekali terutama kelempong yang liat. Pembaca semua cubalah rasa kari kepala ikan tapi bukan dirumah aku. Pergi pasar dan belilah.

6 comments:

iBu...gUru said...

macam sdap jer mee kicap pedas tu..... boleh tau tak kat mana kedainya............ weekend boleh la cuba.......

pB said...

tempat pB , buah ceri tu kita panggil BUAH KEKUT

Marina Monroe said...

Salam Ariff, ishhh...merajuk lah akak mcm ni, ingatkan nak pelawa makan..ruper2nya suh pegi beli ikan..hu hu hu

Ariff Budiman said...

iBu gUru...Dekat-dekat Parit Buntar juga. Entah lupa nama tempatnya

Ariff Budiman said...

pB...Lain tempat lain namanya ya.

Ariff Budiman said...

Marina Monroe..Sorry kak. nak pelawa kepala hampir habis dimakan. Tak apa lain kali bila saya beli saya pelawa lagi sekali

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...