Teman-teman

Wednesday, April 06, 2011

Jalan-Jalan Ambil Gambar

Hari ini tidak banyak cerita yang hendak dikongsikan sebab aku hanyak memerap dirumah. Nak rest. Setelah aku pulang dari gerai isteri aku mengambil keputusan untuk kesungai. Agak lama aku tak kesana. Inilah tempat aku membesar dan belajar berenang dari sekolah rendah hinggalah kesekolah menengah. Air deras ke atau tidak inilah tempat aku dan kawan-kawan berkubang. Ia berdekatan dengan rumah ibuku.

Aku juga membawa buku dan pen. Untuk apa semua ini. Inilah tempat aku mendapat idea mencipta lagu dan lirik nasyid. Kalau tak silap aku sudah cipta sebanyak 5 buah lagu nasyid. Semuanya lagu syok sendiri untuk kegunaan kumpulan nasyid ku ketika dahulu. Ketika aku duduk diatas batu sendirian idea datang dengan cepat sekali. Tiba-tiba talipon berbunyi mematikan ciptaanku. " Abang tengah tidur ka ni ". Isteriku menalipon. Tak kan aku nak bohong dekat isteri pulak. Tak sanggup rasanya hati. " Tak..abang ada di sungai Tok Keramat ".


Suaraku begitu perlahan sebab aku tahu sudah pasti aku dimarahi. " Haa...abang bukan balik rehat tapi ada di sungai pula ". Terkejut isteriku bila mengetahui dimana aku berada. " Abang balik rehatlah. Lutut abang baru saja sembuh dah merantau jauh. Panjat bukit lagi ". Rayuannya telah mematikan niat aku untuk keatas sungai yang biru airnya. " Tak apa nanti bila selesai abang ambil gambar, abang pulang rehat ". Aku memberi jaminan. Sedang asyik memgambil gambar datang idea lagu maka ceoat-cepat aku rakam suaraku di talipon bimbitku.

Insyaallah akan aku perdengarkan suara sumbangku didalam blog bila siap lagu yang dicipta. Semua ni lagu syok sendiri. Sungai ini banyak nostalgianya. Dari sekolah rendah aku minta emak bungkus nasi dalam daun pisang dan aku akan makan dengan kawan-kawan disungai. kemudian kami akan berendam dalam air sehingga 3 jam membuatkan seluruh apa yang ada pada kami semuanya menjadi kecut he he. Sekolah menengah juga sama. Bila pulang dari sekolah aku pasti kesungai dulu. Bila masuk form 3 emak tak bagi sebab aku harus memberi tumpuan pada peperiksaan LCE ( Lower Certificate Education ). Selesai periksa sekali lagi sungai ini menjadi saksi. Kalau bekalan air terputus maka ramailah anak kampong kesungai untuk mandi manda. Disinilah kami menunjuk aksi stunt kepada aweks yang merupakan rakan sekolah. Maka esok riuhlah dikelas bila aweks menceritakan aksi kami. Betapa kembangnya hidung kami ketika itu termasuk aku yang boleh melenting. Kini kalau aku melenting pasti tercabut tulang-tulang.

Bila aku berkahwin aku kerap membawa arwah isteriku kesini. Sebelum dikurniakan anak ia menjadi tempat perkelahan kami kalau aku bercuti. Memang terasa cukup indah. Setelah dikurniakan 2 orang cahaya mata aku turut membawa mereka untuk mengajar anak-anakku agar tidak menjadi gemuruh dengan air. Aku akan rendamkan mereka kedalam air. Setelah istreriku meninggal disinilah tempat aku meluangkan masa termenung keseorangan mengimbas kenangan silam. Kini aku telah berkahwin dengan isteriku Rosnah. Disungai inilah juga menjadi saksi kami berkelah bersama. Ya mana bisa dilupakan memori silam.

Pokok cermai burung

Pulang dari sungai aku singgah dirumah emakku untuk bertanya khabar. Kebetulan jiran sebelah emakku menanam pokok cermai burong. Apalagi aku pun snap gambar untuk tatapan pembaca. Eh eh banyak pula cerita. Kata tak banyak. Biasalah kalau jari yang mengetuk

5 comments:

kakcik said...

Masih 'cantik' sungai itu. :)

Ariff Budiman said...

kakcik..Alhamdulillah dijaga dengan elok

Insan Marhaen said...

hah.. lagu dulu IM ingat nak bagi kat Hijjaz untuk di albumkan tapi bila cari balik rakaman lama...ntah mana perginya..

WN, liriknya bagi can IM tuliskan, boleh ka?

Ariff Budiman said...

Insan Marhein...Lirik ada saya tulis juga tapi IM kena edit sama sebab bahasa WN tak puitis.

kapten said...

Cantik la sungai tue abg diman....rasa nak mandi jer....mesti best airnya sejuk....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...