Teman-teman

Saturday, April 23, 2011

Lion Of The Desert

Sekitar tahun 80an. Filem ini mendapat sambutan. Aku sebagai anak remaja ketika itu telah 4 kali menonton di panggung wayang. Kisah mengenai seorang pejuang islam. Omar Mokhtar. Pembaca boleh membaca kisahnya di sini. Kini aku tercari-cari videonya. Alhamdulillah akhirnya aku dapat download videonya dan cita-citaku insyaallah pada bulan Ogos ini aku dan Jawatankuasa surau akan menayangkan gambar ini kepada penduduk.

lion Of The Desert

Tahun lepas sebelum menyambut tahun baru kami telah menayangkan filem Kiamat Sudah Dekat. Ia mendapat sambutan yang menggalakkan dari penduduk. Ramai-ramai turun kebawah untuk menyaksikan tayangan ini. Masing-masing terkenangkan semasa Milo kerap membuat tayangan amal dengan cerita-cerita menarik. Free pula tu. Mungkin ramai anak muda sekarang tidak mengenali siapa dia Omar Mokhtar. Jadi dengan tayangan ini aku dan jawatankuasa mengharapkan anak-anak muda tidak leka dengan sejarah islam.

Omar Mukhtar lakonan Anthony Quiin

Di Malaysia ini alangkah bagusnya penerbit filem dapat mengeluarkan filem tentang perjuangan pahlawan-pahlawan semasa penjajahan British di Tanah Melayu. Dengan teknik canggih yang ada sekarang tidak mustahil filemnya akan mendapat sambutan. Cuba pembaca semua lihat filem Haq, Merong Mahawangsa dan banyak lagi. Tekniknya semakin canggih. Jadi kenapa tidak mahu berjumpa dengan tokoh sejarah untuk mendapat gambaran sebenar tentang pejuang tanah melayu. Ini tidak gambar hantu, cinta dan seksi di pertontonkan. Pelakun pula kalau dah laku asyik muka itu saja.

Omar Mukhtar sebelum di hukum gantung

Aku mengharapkan agar niat untuk menayangkan filem ini kepada penduduk di tempat aku akan menjadi kenyataan. Sebelum menyambut malam merdeka filem akan ditayangkan terlebih dahulu dan tepat pukul 12 tengahmalam mungkin kumpulan anak muda akan menembak bunga api seperti selalu yang dilakukan. Agak lama juga aku tidak turun padang semenjak kematian isteriku. Ia menghampiri 2 tahun. Alhamdulillah biar pun aku bangkit amat perlahan namun aku pasti bangkit juga walaupun sakit-sakit masih di rasai. Aku teringat kembali semasa kumpulan nasyidku membuat persembahan. Tajuknya Sunnah Orang Berjuang. Rupanya selama ini aku sendiri tidak mengahayati lagu ini. Kini aku paparkan kembali lirik ini. Mungkin ada manfaatnya kepada sahabat-sahabatku yang lain serta pembaca semua.


Berjuang menempah susah
Menanggung derita menongkah fitnah
Itulah gelombang hidup samudera duka
Seorang mujahid membela tauhid

Dipisah dia berkelana
Dibelenggu dia uzlah menagih mehnah
Namun jiwa tetap mara memburu cinta
Membara demi Allah dan rasulNya

Berjuang tak pernah senang
Ombak derita tiada henti
Tenang resah silih berganti
Inilah sunnah orang berjuang

*Chorus
Malamnya bagai rahib merintis sayu
Dihiris dosa air mata
Siangnya bagaikan singa dirimba
Memerah keringat mencurah tenaga

Berjuang memang pahit
Kerana syurga itu manis
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
Bukan sedikit pedih yang ditagih

Berjuang ertinya terkorban
Rela terhina kerna kebenaran
Antara dua jadi pilihan
Dunia yang fana...atau syurga

2 comments:

Insan Marhaen said...

WN buat IM syahdu...he..he..

Ariff Budiman said...

Insan Marhein..Rupanya IM faham no.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...