Teman-teman

Sunday, October 31, 2010

Meninjau Rumah Baru

Sambil berniaga, isteriku meringankan mulutnya bertanya customer andaikata ada orang yang hendak menjual rumah. Akhirnya datang seorang pakcik mengatakan yang sebelah rumahnya hendak dijual. Setelah membuat perjanjian, hari ini aku dan isteri pergi melihatnya. Dua teres 2 tingkat memang menjadi idaman isteriku. Walaupun tuan rumah tidak dapat datang disebabkan faktor kematian ahli keluarga, kami hanya melihat dari luar saja.


Tempat tinggalku sekarang. Walaupun setahun lebih tinggal. Tetap dirindui

Isteriku terlalu seronok melihat rumah yang hendak dijual. Pakcik yang rekomen kami rumah itu pun terasa seronok andaikata kami membeli rumah itu. Katanya aku boleh aktif disurau mereka. Aku hanya mendiamkan diri. Akibat terlalu aktiflah macam-macam kejadian yang berlaku kepada aku. Walaupun rambut sama hitam tapi mempunyai hati dan niat yang berbeza.

Secara rambang yang kami lihat dari luar saja, nampak amat selesa untuk didiami. Walaupun bagaimana pun kami tidak perlu terburu-buru sebab masih ada lagi rumah yang belum lagi dilihat. Isteriku berkali-kali berkata yang dia sudah berkenan. hai nak buat macam mana. Isteri dah tersangkut dengan rumah teres dua tingkat. Aku mengikut sajalah. Asalkan dia gembira begitu juga dengan aku. Semoga Allah permudahkan kami.

2 comments:

Insan Marhaen said...

he..he.. rumah 2 tingkat kalau masa muda dulu dibeli ok la.

la ni kalau beli pastikan master room di tingkat bawah ya...

Ariff Budiman said...

Memang betul IM. Sebab tu isteri suka sangat. Master room dibawah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...