Teman-teman

Saturday, October 09, 2010

Suatu Hari

Ketika sedang berehat berbual bersama isteri, talipon bimbitku berbunyi menandakan ada mesej yang perlu dibaca. Terdiam aku membacanya dari pengirim yang tidak aku kenali. " salam. Anta tak mau ka share pengalaman anta mengharungi rumahtangga yang penuh cabaran dikhalayak ramai. Sekurang-kurangnya para suami tahu untuk menghargai isteri mereka. Terima kasih ". Aku bayangkan yang pengirimnya tentu seorang wanita. Bila aku bertanya siapa dijawabnya sahabat. Terdiam aku memikirkannya. Siapalah aku untuk memberi nasihat tentang kekeluargaan. Tapi dalam minda aku juga bermain adakah sudah sampai masanya aku kehadapan semula setelah sekian lama aku mendiamkan diri.

Aku terus menalipon sahabat baik arwah Siti Aishah. Manalah tahu mungkin mereka akan mengadakan program kekeluargaan dan bersetuju agar aku dijemput. Dia sendiri tidak tahu tapi menyokong penuh andaikata aku diberi ruang begitu. Aku beritahu pula kepada anak gadisku. " Janganlah ayah. Nanti ayah juga yang akan menangis tatkala memberi ceramah ". Ada benarnya kata anak gadisku. Dia lebih tahu akan keadaan ayahnya. Dia sendiri telah melihat keadaan ayahnya tatkala diuji begitu.

Akhirnya aku mengambil keputusan agar akan menerima andaikata ada jemputan untuk slot pendek menceritakan akan pengalaman yang tidak sehebat mana jika ditawar dengan syarat ada pasangan masing-masing. Aku tertarik seperti mana pengalaman yang diberikan kepada seorang saudara baru, Mohd Syafik tempuh hari dimana beliau menceritakan tentang bagaimana mereka yang non muslim tercari-cari hidayah dan merasa akan nikmatnya setelah hidayah diterima. Sayangnya kita sebagai muslim sejati tidak bersyukur diatas pemberian Allah ini. Kita abaikan segalanya. Kita mencari yang lain daripada Allah. Begitu juga dalam kehidupan berumahtangga. Kadang-kadang kita tidak menyedari permata yang berada bersama kita. Akhirnya bila permata itu sudah hilang maka kita baru mentyedari seperti dalam lagu Sudirman " Baru kini ku tahu nilai cintamu ".

2 comments:

Insan Marhaen said...

guru sejarah IM pernah berkata;

fikirlah seribu kali sebelum membuat keputusan. dan pabila keputusan telah dibuat jangan menoleh kebelakang lagi..

BLOGGERS JIM PENANG said...

muga allah rahmati kehidupan anda hendaknya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...